Review: Ngilangin Sakit Kepala di Ayam Mercon BSD

Rasanya serba salah banget pas lagi gak enak badan, makan apapun juga jadi gak nafsu. Tapi namanya orang Indonesia ya, bakalan meningkat selera makannya kalau dikasih makanan pedes. Itulah yang terjadi ketika kemarin nemenin temen yang lagi uring-uringan akibat gejala migrain. Setelah bingung mau makan apa, akhirnya pilihan jatuh kepada Ayam Mercon BSD!

Cukup mudah untuk menemukan tempat makan ini karena letaknya di pinggir jalan raya Serpong. Patokannya ada di seberang persis De Latinos dan Warunk Upnormal BSD, kalau kamu datang dari arah Kota BSD, warungnya ada di sebelah kiri jalan dan ada papan merah bertuliskan “Ayam Mercon, Uji Nyali Jagoan Pedes”. okeeshiaaapbosss!

Di Ayam Mercon ini banyak rekomendasi menu makanan lain yang sepertinya menggiurkan. Ada nasi bakar ayam rica, nila pecak, garang asem, mie tek-tek, dll. Tapi karena sikon lagi pengennya makan yang pedes, jadilah mesen ayam mercon, tahu sutra, dan telor dadar.

Berhubung lidah gue gak terlalu akrab sama pedes, gue request supaya sambalnya dipisah. Maksud hati nanti pengen dicocol dikit-dikit aja gitu. Soalnya kalo sambelnya udah menyerap di ayam, alamat bakal super kepedesan dan makannya jadi heboh.

Sambil menunggu pesanan datang, gue memperhatikan suasana di sekeliling. Hmmm.. Rumah makan ayam mercon ini pernah gue datengin pas masih SMA ((kalo gak salah inget)), berarti sekitar 2007-2008, dan mereka tetap mempertahankan konsep rumah betawi jaman dulu.

Di rumah makan ini gak ada ac ya, jadi kalau gamau kepanasan pas lagi makan pedes, pilih tempat duduk deket kipas angin aja.

Setelah menunggu beberapa saat akhirnya pesanan gue datang!!

Sumpah sih wangi sambelnya semerbak harum banget karena ada daun jeruknya. Ukuran ayamnya pas, gak terlalu kecil maupun besar, tekstur luarnya garing tapi daging di dalamnya lembut banget. Endolita! Gue juga pesen tahu sutra, aslinya sih ukuran tahunya lumayan besar ya, bisa dimakan untuk 2 orang. Kulit tahunya juga garing, enak banget buat dicocol ke sambelnya. Telor dadarnya….ya standart sih gak ada yang spesial layaknya telor goreng rumahan.

Di sini ada 2 pilihan nasi, nasi putih atau nasi uduk. Gue pesen nasi uduk yang harganya lebih mahal daripada nasi putih :p. Sayang banget sih menurut gue porsi nasinya sedikit bangeeeet. Padahal kalo makan sambel kan enaknya pake nasi yang banyak ya. Jadi di dalam piring gue ini ada nasi uduk lengkap dengan bawang goreng, 1 potong paham ayam, sambel mercon, dan ada serundeng plus keremes sebagai pelengkap.

KOMPLIT BANGEEETT..

Gue masih menyayangkan porsi nasinya sedikit, mau nambah lagi juga males ngeluarin duit 8000 HAHA. Ya anggep aja disuruh diet karbo yaaa jadi porsi nasinya terbatas.

Keputusan gue tepat banget untuk minta sambelnya dipisah, karena emang pedesss banget! Di dalem sambelnya itu ada sambel merah, rawit, bawang merah, melinjo, dan daun jeruk yang bikin seger. Awalnya sih gue sok-sokan sambelnya dicampur ke nasi kayak gini…

makin berantakan makin enak ye!

Tapi ujung-ujungnya tetep gue pisahin juga sambelnya :)) Dicocol dikit aja udah bikin heboh. Tapi yaa sambel merconnya ini pedesnya seger dan gak bikin nyiksa. Rasa sambelnya cuma sampe bibir dan cepet ilang pedesnya. Gak kebawa panas sampe ke perut kayak ayam gembus, hehe.

Wajib banget coba kalau lo ngaku doyan sambel. Untuk harga menurut gue standart ya… 1 potong ayamnya itu Rp 21000, nasi putih Rp 6000, nasi uduk Rp 8000, telor dadar Rp 6000, tahu sutra 4000. Kalau menurut kalian gimana? worth it kah? Menurut gue sih lumayan kok dengan rasa yang ditawarkan.

Yuk ah mampir ke ayam mercon bsd!

tambahan:

Jajanan tempo doeloe yang dijual di meja kasir

Ayam Mercon BSD
Ruko Golden Boulevard, Jl. Raya Serpong, Serpong Utara, Tangerang
Sambelnya seger, daging ayamnya empuk!

Seorang penikmat dan pemberi kata. Bekerja di ranah content dan social media. Suka nulis untuk menuangkan pikiran yang hobi menggeliat di otak.
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *