Review Novel ‘Resign’ by Almira Bastari

Judul novelnya hanya satu kata ditambah dengan tanda seru, “Resign!”. Oke hanya dengan judul satu kata aja udah bikin gue tergugah untuk beli. Ditambah lagi nuansa warnanya yang didominasi kuning cerah. Makin penasaran apakah semangat resignnya penuh kesan bahagia dan rasa optimis seperti psikologi warna kuning?

Tokoh utama di dalam novel:

  • Cungpret 1: Alranita
  • Cungpret 2: Carlo
  • Cungpret 3: Andre
  • Cungpret 4: Karenina
  • Freshgrad Naif: Sandra
  • Sang Bos: Tigran

Novel Resign dibuka oleh cerita sekelompok divisi di sebuah kantor konsultan bisnis berisi empat cungpret (Alranita, Carlo, Andre, dan Karenina) yang nggak tahan dengan sifat bos nya, Tigran.  Apa sih yang bikin anak buah sebel dengan bos kalau bukan karena kelakuan? Iya. Tigran dinilai sebagai bos yang bossy, gila kerja, gak punya perasaan, dan banyak mau.

Kelakuan Tigran bikin anak buahnya nggak betah dan akhirnya mereka berkompetisi untuk duluan resign. Tapi keinginan hanyalah harapan dan terkadang bos punya peranan untuk menentukan. Entah kenapa ya kok susah banget untuk resign dari kantor tersebut. Ada aja cara yang bikin gagal interview di calon kantor baru. Apa mereka ini emang ditakdirkan untuk selamanya kerja sama Tigran, sang bos arogan?

Tigran, Sang Bos dengan Sejuta Rasa

entah kenapa visualisasi gue mengarah ke do joon young di drama My Mister wkwk

Tigran digambarkan sebagai bos muda sekitar umur 30 yang terlahir kaya, ganteng, pintar, dan penuh misteri. Untuk ukuran bos, gue bisa bayangin si Tigran ini eksekutif muda yang smart tapi tengil dan suka seenaknya aja dalam bertindak. Menurut gue, karakter Tigran ini sebenernya normal sebagai bos. Gaya ngomongnya yang terlalu straight to the point dan nyeleneh yang bikin anak buahnya nggak tahan dengan Tigran.

Tapi dibalik gayanya yang ngeselin, Tigran ini bos yang baik. Sifat dia yang dirasa kejam itu adalah bagian dari profesionalitas kerja dan untuk menjaga wibawa dia sebagai bos. Buktinya Tigran masih pasang badan dan selalu ngebela anak buah kalau team nya kena marah ama bos besar.

Ada Makna di Setiap Tindakan

Walaupun hampir 80% isi novel ini diisi oleh konflik batin para cungpret yang kesel sama sikap Tigran. Tapi konflik sesungguhnya terjadi di batin salah satu cungpret yang mulai ngerasa gejolak-gejolak aneh dengan Tigran. Emang bener ye kalo kita tuh nggak boleh berlebihan dalam ngerasain sesuatu. Kalo kebangetan benci nanti jadi suka, begitupun sebaliknya!

Emang sih Tigran suka marah-marah..Tapi abis itu kok dia suka ngademin?

Kenapa sih Tigran selalu ada di tempat manapun yang gue datengin??

Oh jadi sekarang Tigran udah akrab banget ama anak baru itu?

Kayak gini nih kira-kira isi hati sang cungpret kepada sang bos yang setiap hari bikin dia naik darah! Bisikan-bisikan aneh yang mulai muncul ini perlahan bikin niat resign tuh ilang. Jadi gimana sih? Katanya udah nggak betah banget ama kelakuan si bos, tapi mau resign kok banyak banget keraguannya??

Kesan Baca Novel ‘Resign’ ?

Gue gak berhenti senyum-senyum sepanjang baca novel ini, kadang juga ngerasain gelitik-gelitik aneh di perut kalo Tigran udah keluar sisi sweetnya. Novel ini alurnya ringan karena nyeritain pengalaman sehari-hari yang mungkin banget dirasain ama banyak orang. Sosok bos kayak Tigran juga pasti ada aja di dunia nyata, apalagi keberadaan geng kantor yang kegiatan sehari-hari diisi oleh 50% kerja dan 50% gosip!

Gue pun baru tau kalau novel ‘Resign’ awalnya tuh cerita series di wattpad baru dibikin novel. Bahkan ada beberapa bagian di wattpad yang nggak ada di novel. Tapi sekarang authornya udah nge-delete semua cerita ‘Resign’ ini di wattpad. Duh sebel banget gue telat taunya 🙁 Kebayang deh pasti seru kalo nungguin lanjutan cerita setiap minggunya di wattpad.

But its okaaay…Baca versi novelnya juga bikin bahagia kok! Untuk menutup review, nih gue kasih beberapa quote ala cungpret yang ada di novel ‘Resign’ 😀

“Apa yang sudah kamu kerjakan sampai kamu merasa pantas mengajukan cuti?”
“Mulut temanmu adalah ancaman bonusmu”
“Tidak ada kebetulan beruntun di dunia ini”
“Sesibuk-sibuknya cungpret, kami masih punya waktu buka media sosial—-terutama untuk ngecek gosip!”

 

Seorang penikmat dan pemberi kata. Bekerja di ranah content dan social media. Suka nulis untuk menuangkan pikiran yang hobi menggeliat di otak.
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *