Hubungan Anak dan Orang Tua

Gue abis dicurhatin temen. Sebut aja nama dia Melati.
Awalnya sih gue yang mancing nanya-nanya, “kenapa sih kok lo susah banget kalau diajak main?”
Sekilas informasi, temen gue ini anak kedua dari tiga bersaudara dan kakak adiknya cowok. Ayahnya udah meninggal sejak dia di bangku sekolah.

Lalu terjadilah percakapan sebagai berikut:

Gue: Kenapa sih lo kok susah banget mau main doang? Udah gede kelesss..Masih aja dilarang-larang
Melati: Bukan gitu, tau diri aja gue sih. Kan lo tau nyokap gue sekarang sendiri, bokap udah gak ada. Jadi mau sama siapa lagi kalau bukan ama anak-anaknya
Gue: Emang nyokap se-protektif itu?
Melati: Ya gitu deh. Setiap hari libur nih, anak-anaknya ditanyain satu-satu, pergi apa nggak
Gue: Kalo jawab pergi?
Melati: Ya udah pergi sana, nanti gausah masuk lagi
Gue: Anjaaaaay asli segitunya?
Melati: Iya sist… Waktu itu malah dia pernah bilang..Nanti kalo pada kawin, mamah sendirian aja di rumah. Nungguin anak-anak mamah nyamperin ke rumah
Gue: Jadi lo selama ini susah diajak pergi karena kasian sama nyokap di rumah sendirian?
Melati: Iya…

Setelah percakapan itu gue mikir. Gue sangat berusaha nggak judge nyokapnya temen gue ini kolot. Gue ngerti sih perasaan si nyokap pasti sendirian dan nggak ada temen lagi selain anak-anaknya.

Tapi.. nah muncul satu statement lagi nih di otak, ini hasil pemikiran temen gue yang lain. Gapapa ya agak loncat-loncat hahaha.

Temen gue yang kedua, sebut saja Anggrek.
Anggrek pernah punya pemikiran bahwa hubungan anak dan orang tua agak kurang sehat kalau terlalu tergantung satu sama lain. Bukan maksudnya kalau nggak saling sayang dan mendoakan ya. Sampe kapanpun nggak ada yang bisa gantiin doa orang tua ataupun doa dari anak untuk orang tua.

Menurut Anggrek, manusia itu memang ditakdirkan untuk meninggalkan dan ditinggalkan. Jadi manusia harus membiasakan diri untuk hidup mandiri dan nggak bergantung sama orang lain.

Berdasarkan pendapat Anggrek, gue langsung berpikir lagi ke kasus Melati. Jujur gue kasian sama Melati. Ruang gerak dia jadi terbatas. Karena setiap mau bertindak atau mau pergi, selalu mikir “nanti nyokap gue gimana ya?” Ini nggak salah. Tapi kalau kadar khawatirnya terlalu banyak, jadi bikin pusing kan. Gue nggak berpendapat kalau Melati harus jadi anak super bebas, ngayap kesana kemari nggak tau waktu ya. Tapi kasian juga sih kalo udah segede itu kemana-mana masih nggak bebas. Gimana mau ngeliat dunia secara luas 🙁 *ala my trip my adventure*

Lalu gue bandingin sama nyokap gue. Bisa dibilang doi tipe bodo amat sama anak-anaknya. Gue mau jalan kemana, pulang jam berapa, ambil keputusan apapun, gak pernah dimarahin. Dia selalu bilang “kamu udah gede, tau resikonya”. Hasilnya? Ya gue jadi anak yang lumayan nekat buat ambil resiko.

Sedangkan Melati, anaknya super parnoan. Dia lebih tua dari gue tapi gampang panik kalau dihadapin di satu pilihan dan gampang cemas kalo lagi ada di tempat asing. Lalu dengan sotoynya ya, gue ambil kesimpulan yang versi gue sendiri. Kalo sikap orang tua yang terlalu overprotektif bisa bikin anak gak mandiri dan gampang nervous. Haha anjay sok-sokan bikin analisis parenting padahal nikah aja belom :))))

Cuma ya itu pendapat gue aja sih. Tanpa harus mengesampingkan kesendirian si nyokapnya itu, mungkin akan lebih baik kalau Melati bisa lebih free tapi tetap menjaga hubungan dengan nyokapnya. Kalau hubungan lo dan nyokap gimana nih? 😀

Tulisan ini menarik untuk dishare!

Leave a Reply